…petang 4 Syawal itu

4 Jan

Mummy disahkan pergi menghadap Allah pada 5:38 petang, Rabu 22 Ogos 2012 bersamaan 4 Syawal 1433H.

Masing-masing tenggelam dalam tangisan, esakan masing-masing. Kami melepaskan beban emosi sendiri, tanpa ditahan-tahan lagi. Aku pandang wajah mereka bersilih ganti. Abang Man yang bersendirian sambil mengesat airmata, Jang yang berpelukan dengan anak isterinya, Kak La dengan airmata pilunya yang sesekali merintih sayu “Mummy dah takda” berulangkali, Kak Ta di penjuru lain, Kak Da yang tersedu sambil didakap Angah, anak lelakinya.

Aku tersandar ke dinding, lalu perlahan-lahan terduduk di lantai.

“…Mummy dah takda lagi….”

………………………………………………………

Kemudian kami ambil giliran untuk bersendirian bersama jenazah Mummy, seorang demi seorang untuk memberi penghormatan akhir sementara menantikan pihak hospital menguruskan prosedur seterusnya. Ketika itulah aku ambil kesempatan untuk update status di facebook; sebagai makluman kepada seluruh kaum kerabat dan juga sahabat yang alhamdulillah sangat prihatin dengan keadaan Mummy selama di hospital dan tidak putus-putus mengirimkan doa, kata-kata semangat dan perangsang serta sentiasa bertanyakan khabar kami. Melihatkan bateri telefon semakin lemah, aku beralih ke satu sudut di mana terdapat plugpoint untuk menumpang caj.

Ketika itu jugalah aku terdengar bunyi hujan yang tiba-tiba saja turun membasahi sekitar Serdang, seolah-olah turut sama menangis bersama kami, anak-anak yang baru sahaja kehilangan bonda yang dikasihi. Dalam sayup-sayup aku yang kebingungan itu, aku hanya mampu memandang kosong pada wajah-wajah di hadapan mata. Aku nampak ketibaan anak-anak saudaraku yang semakin memenuhi ruang; anak-anak Kak La iaitu Elyn dan Anati segera menenangkan Mama mereka dengan memeluk tanpa bersuara. Anak-anak Kak Ta; Nik Jiq, Kak Nik, Nik Aliaa dan Nik Mad juga sampai sejurus itu lalu terus dibawa oleh Kak Ta untuk membacakan Yassin dan peluk cium Mummy Tok mereka untuk kali terakhir.

“Mummy Tok seorang yang jaga kamu semua 5 beradik dari dalam pantang lagi…”

…………………………………………………………

Bila tiba masanya giliran aku untuk bertemu, dengan susah payahnya aku menahan sebak. Langkah aku longlai, sambil aku merapati katilnya hingga ke sebelah kepala. Aku lihat wajah Mummy sangat tenang, seolah-olah sedang nyenyak tidur. Sesungguhnya Mummy sudah terlepas daripada menanggung derita kesakitan daripada sel-sel kansernya yang sangat agresif itu.

Aku membacakan Al-Fatihah di dalam hati, sambil tangan kanan memegang tangan sejuk Mummy dan jari-jariku mengelus dan membelai ubun-ubun Mummy. Aku sangat pasti setiap ibu sudah tentu pernah dan selalu berbuat begini ke atas setiap anak-anaknya; baik ketika sedang tidur ataupun sedang sakit. Kalau demam panas sepanas berapa puluh pun suhunya itu, pasti akan terasa lega bila disentuh oleh ibu. Maha Suci Allah yang mengirimkan ibu-ibu sebagai penawar pada setiap anak.

“Mummy I am so sorry, tak boleh hadiah mengaji untuk Mummy as what you hoped…”

hanya aku anaknya yang tidak pernah merebut peluang itu sebelum ini,sepanjang hayatku. Menyentuh atau membelai rambut Mummy ketika ia masih berwarna hitam hinggalah ia penuh putih beruban. Hatta memicitnya pun aku tidak pernah. Baru sekarang, ketika itu aku baru menyentuhnya dengan segala macam jenis perasaan. Sedih. Sayu. Pilu. Kesal.

…rindu….

…………………………………………………………..

Aku berusaha keras menyeka airmata. Tunduk mencium ubun-ubun Mummy, untuk yang pertama dan terakhir. Melafazkan “innalillahiwainnailaihirajiun” dengan penuh sayu. Mencium dahi Mummy dengan segala kasih sayang. Mencium kedua-dua belah pipi Mummy; yang dulu akan juga membalas ciumannya di kedua-dua belah pipi aku. Mencium tangan Mummy yang sudah mulai dingin. Tangan yang telah menyambut kehadiran aku ke dunia. Tangan yang mengendong aku dalam dakapan hangatnya seorang ibu. Tangan yang menyuapkan makan minumku. Tangan yang mengasuh aku. Tangan yang memimpin aku untuk langkah pertama. Tangan yang menenangkan aku bila sakit, atau menangis atau dengan kerenah nakalku. Tangan yang menjaga aku, menyapu air dingin ke ubun-ubunku setiap kali aku demam. Tangan yang membesarkan kami semua, mengalirkan kasih sayangnya melalui masakan-masakannya yang tidak pernah menghampakan kami semua. Aku tunduk dan mencium tangan-tangan itu dengan penuh hormat dan cermat.

Perlahan-lahan tanganku menyentuh kaki Mummy. Mengusapnya perlahan, aku tunduk dan menciumnya buat yang pertama dan terakhir. Kerana itu syurga aku. Syurga aku yang telah pergi…

“selamat tinggal Mummy, selamat tinggal syurgaku..kita berpisah buat sementara saja. Janji Mummy tunggu Nuri ya? Kita akan jumpa lagi, kita mesti berjumpa dan berkumpul di Jannah. Nuri akan buat apa saja untuk bertemu Mummy lagi, ampunkanlah segala dosa-dosa ibuku Ya Allah, ampunkanlah dosa-dosaku ke atas ibuku, ampunkanlah dosa-dosa aku Ya Allah. Cucurilah rahmatMu ke atas rohnya serta tempatkanlah rohnya di kalangan mereka yang beriman dan soleh. Sesungguhnya aku anaknya redha dengan pemergian ini, kami semua redha ya Allah dan Kau bantulah kami hambaMu yang serba kekurangan ini…”

Aku terdiam dan hanya merenung kosong pada wajah Mummy, serta jenazahnya yang terbujur kaku. Serta-merta kesunyian datang menggamit seluruh tubuhku, dan perlahan-lahan ia membawa aku kepada sebuah perasaan rindu yang belum pernah aku rasakan sebegitu. I still remembered her smile last few days, only to remember that I was too late to tell her how much I love her. How much I will miss her, of so many things I wanted to share and tell her. I never tell her how calm it was for me to listen to her voice, eventhough dia sedang berleter kepada aku ketika itu. This whole experience of nursing her dan jaga segala keperluannya was full of bergaduh, dan aku dengan hati kering aku because I was misunderstood she was only being difficult to all of us. And now that’s it…she’s no longer around with us.

…how much I missed to hug her….

20130104-145938.jpg

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: