Archive | December, 2012

4 Syawal

21 Dec

“Setiap kali kita menarik nafas, pada hakikatnya semakin dekat kita ke alam kubur”
The Secret of Kematian

…………………………………………

Pagi

Aku terjaga dengan ucapan syukur, syukur kerana kami sekeluarga; Abah dan semua kakak dan abangku bersama-sama dengan Mummy pada waktu-waktu terakhir ini. Aku bersyukur kerana dengan izinNya meneguhkan ikatan kekeluargaan kami, dan aku masih sempat update status facebook dengan menyatakan harapan aku pada hari itu; agar kami masih diberi kesempatan untuk bersama-sama Mummy lagi, sebanyak masa yang diizinkanNya.

Kami semua tidur ‘berjemaah’ di ruang TV dalam kawasan wad; hanya tidur beralas lengan di kerusi-kerusi kaku. Mengambil giliran tidur dan berjaga antara satu sama lain demi menemankan Mummy dengan membacakan ayat-ayat suci dan melafaz kalimah syahadah. Kami sebulat hati meninggalkan segala keselesaan peribadi untuk menjaga ibu yang dikasihi. Syukurlah kakak-kakak aku disokong sebaiknya oleh suami dan keluarga masing-masing, yang merelakan ibu-ibu mereka meninggalkan rumah masing-masing demi untuk menghabiskan masa bersama nenek mereka yang sedang nazak.

Pagi itu masih lagi hanya aku dan Kak La yang memilih untuk tinggal saja bersiap-siap di wad menghadapi hari baru untuk kami ketika kakak-kakak lain beransur untuk pulang berehat sebentar di rumah Bangi. Kak Ani juga bergegas pulang dan mengatakan akan datang kembali petang nanti. Aku juga diberitahu oleh Abah yang Mok Su telah pun selamat sampai di KL tengah malam tadi, dan dijangkakan akan datang menziarahi kami semua pada waktu melawat nanti.

Setelah sarapan ringkas, Kak Da dan Kak Ta sampai dari Bangi. Jadi ketika itu aku decided untuk temankan Abah buat checkup ringkas kerana Abah ada mengadu sakit lutut. Abah sememangnya sudah tidak sehat, ditambah lagi dengan tidak cukup rehat jadi mungkin itu mendorong sakit lutut Abah. Namun begitu Abah tetap semangat menantikan kedatangan adik perempuannya itu dan keluarganya nanti. Aku nyatakan pada Abah yang aku akan menemankan beliau, kerana pada perkiraan aku Abah mungkin ada masalah nanti kerana Abah akan cepat panik di tempat baru. Jadi cepat-cepat aku minta misi tunjukkan arah ke Jabatan Pesakit Luar; hanya untuk aku fahami kemudian bahawa Hospital Serdang tiada jabatan sedemikian kerana hanya menerima kes-kes rujukan daripada hospital lain rupanya. Maka dicadangkan untuk Abah dapatkan checkup di Jabatan Kecemasan sahaja.

Maka aku turun menemankan Abah berjalan menuju ke Jabatan Kecemasan, dengan harapan tinggi Abah tidak mempunyai masalah kesihatan serius dan ia tidak akan mengambil masa yang lama kerana aku juga tidak mahu berlama-lama tinggalkan Mummy.

Alhamdulillah, urusan checkup Abah berjalan dengan sangat lancar. Doktor ada menuliskan nota untuk Abah belikan ubat khusus untuk sakit lutut yang boleh didapati di farmasi-farmasi. Sepanjang perjalanan kami berjalan kaki menuju ke wad Mummy pun, kami tidak banyak berbual. Aku sengaja mengelak kerana tidak mahu menggambarkan kesedihan aku pada Abah, yang mungkin akan menambahkan lagi kerunsingan dan kesedihan pada hati tuanya itu. Mujurlah juga aku tidak menerima sebarang panggilan kecemasan daripada kakak-kakakku sepanjang ketiadaan aku menemankan Abah. Ketika kami melewati kawasan lobi, Abah minta diri dulu untuk duduk minum pagi sambil membaca paper dan mahu terus menyambut Mok Su nanti. Jadi aku biarkan sahaja Abah bersendirian di bawah.

Apabila aku tiba di wad, keadaan Mummy masih tidak berubah. Ketika bercakap dengan Kak Da mengenai Abah itulah aku perasan kehadiran Mok Su. Rupanya mereka tidak terperasan Abah yang telah sedia menunggu mereka di bawah lalu aku mohon diri untuk pergi menuruti Abah.

Dari jauh lagi aku nampak Abah sedang duduk menanti di lobi menunggu. Cepat-cepat aku beritahu yang Mok Su sudah sampai dan sudah ada di wad, maka Abah tanpa buang masa terus mengikut aku naik ke wad. Ketika itu memang sudah waktu melawat dibuka.

………………………………………………….

Tengahari

Apabila sampai di wad, aku lihat Kak Da sedang menerangkan keadaan Mummy pada Mok Su. Memang jelas keprihatinan Mok Su terhadap Mummy, kakak iparnya walaupun Mok Su masih lagi dalam perjalanan menuju KL dari Kuala Terengganu telah dimintanya seorang doktor kenalan Mok Su ketika sama-sama menunaikan umrah untuk datang menziarahi Mummy; untuk melihat perkembangan terkini dan menjelaskan kepada kami dengan lebih detail.

Tapi itu semua terhenti, apabila Abah telah sampai di wad. Aku terdiam saja bila menyaksikan bagaimana Abah memeluk Mok Su, lama. Aku perasan mata Abah sudah merah dan bergenang, begitu juga dengan Mok Su. No words spoken, only emotions around both of them. Mok Su peluk Abah lalu tangannya mengusap belakang tubuh abangnya lembut. Ia sesuatu perasaan yang hanya mereka saja yang fahami dan kongsikan. Perasaan adik-beradik antara mereka berdua. Itulah satu-satunya pertama kali aku saksikan Abah displayed his emotion since Mummy berkeadaan begitu.

Abah is only a man. Lelaki yang sekuat manapun, kerana didorong oleh wanita di belakangnya. Sekuat manapun Abah cuba berlagak tenangdi hadapan kami anak-anak, tapi Abah tetap kalah pada emosi dan kesedihannya bila berdepan dengan adik perempuannya itu. Dan Abah juga is only a human…

………………………………………………

Aku terkenang pada kenangan lalu ketika aku dan Mummy sama-sama temankan menjaga arwah Tok Wan, nenek aku di sebelah Abah yang juga menderita kanser di akhir hayatnya. Mummy yang terus-terusan menemani Tok Wan; duduk di kepalanya dan mengelap cairan daripada mulut Tok Wan yang sedang nazak. Mummy juga yang ajarkan Tok Wan mengucap syahadah.

“Nuri nanti ingat nih. Orang-orang tua kita panggil ini belerang. Warna coklat keruh begini. Ini tanda akhir sakaratul maut sebelum roh kita diambil Malaikat Izrail”.

Aku ingat sejelasnya pesanan daripada Mummy ketika itu. Siapa menyangka kini aku pula yang harus memerhatikan tanda-tanda akhir tersebut ke atas Mummy. Berat memang berat, ketika hati sedang bergelut dengan kenyataan kami semua bakal berpisah dengan Mummy tapi dari sudut lain aku seolah-olah diberi kekuatan untuk terus berjaga dan bertahan.

…..dan menjelang petang lebih kurang jam 2:00 petang, aku dapati tanda-tanda akhir tersebut melekat di corong mask yang dipakai Mummy, ketika aku mengambil giliran menemankan mummy di katil. Aku sedang betul-betulkan kedudukan iPad kerana aku masih lagi uzur syarie bila aku terperasan cecair belerang tersebut ada. Aku kuatkan hati untuk merapati wajah Mummy, untuk aku perhatikan sebetul-betulnya akan tanda tersebut.

Ia sememangnya jelas.

~Adapun mengenai keluarnya roh orang mukmin, digambarkan oleh Rasulullah SAW dalam sabdanya sebagai berikut:

“Sesungguhnya ketika seorang mukmin dalam keadaan genting,malaikat datang kepadanya dengan membawa sepotong kain sutera yang berisi minyak kasturi dan tangkai-tangkai bunga yang harum. Ia mencabut nyawanya seperti orang mencabut sehelai rambut dari adunan roti. Lalu dikatakan, “Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhai-Nya. (Surah Al-Fajr:27-28).” (Hadis Riwayat Ashabus Sunan dari Abu Hurairah r.a)

Lalu aku maklumkan apa yang telah aku saksikan dan aku fahami daripada pesanan Mummy dahulu kepada kakak-kakak dan abang-abangku. Mohon kami semua tabahkan dan kuatkan hati-hati setiap daripada kami, kerana masanya sudah tiba. Dan mereka seorang demi seorang mengerti, dan bergilir-gilir ke surau untuk bersolat dan sujud berlama-lama untuk mohon semuanya akan dipermudahkan untuk ibu kami.

………………………………………………..

Tidak lama kemudian, Nik iaitu bekas suami dan bapa kepada 5 orang kakak-kakak dan abang Man sampai juga ke wad. Dalam susah-payahnya travel jauh dari Kota Bharu alhamdulillah diizinkan juga untuk menziarahi Mummy, walaupun kini mereka sudah tidak dapat berbicara lagi. Nik nasihatkan agar kami semua membacakan doa Nabi Yunus di telinga Mummy; agar Mummy akan menurut bacaan kami dalam hatinya sekaligus akan memudahkan perjalanan Mummy nanti. In shaa Allah.

Kami juga menerima kunjungan Kak Nor sekeluarga dari Puchong. Tapi ketika itu aku sudah hilang kata-kata; hanya menjawab apabila perlu. Ketika Mok Su beransur pulang, Mok Su peluk aku kuat-kuat. Allah ya Allah… Ia telah mendatangkan perasaan sebak dan sayu bercampur-baur dengan kekuatan hati ke atas aku. Aku hanya diam membisu ketika membalas pelukan Mok Su, begitu juga ketika membalas pelukan Izan saudaraku. Ketika itu apa yang aku mahu hanyalah untuk dipinjamkan kekuatan mereka melalui pelukan-pelukan tersebut.

…..dan sememangnya aku merindui pelukan dan untuk memeluk Mummy.

………………………………………………..

Petang

Kami terima ziarah daripada keluarga Nik yang lainnya kemudian. Ketika itu jugalah aku terima panggilan daripada teman Maher iaitu Haiza yang juga anak kepada teman baik Mummy sendiri. Rupanya Haiza sudah sampai ke hospital, jadi aku menjemputnya di kawasan wad. Aku sangat-sangat menghargai sokongan dan dorongan teman-teman dan saudara-mara, walau apa jua pun bentuknya ketika itu.

Apabila aku mengiringi Haiza ketika tamat tempoh melawat, aku masih ingat lagi kata-kata sendiri. Bila sudah ada di waktu begini, apa saja di dunia sudah tidak bermakna lagi. Ini bukan namanya pengorbanan, tapi sebenar-benarnya tanggungjawab seorang anak ke atas ibubapanya….

…………………………………………………

Aku kembali ke wad setelah berpisah dengan Haiza di kawasan lif. Ketika itu juga aku perasan tetamu-tetamu lain juga sudah beredar. Kak Ani baru saja sampai, jadi aku biarkan saja dia ambil giliran menemankan Mummy bersama Kak Da di katil. Jang pula berulang-alik ke surau dan wad, dan menyediakan air Yassin untuk Mummy dengan air zam-zam untuk disapu ke ubun-ubun Mummy. Jadi tinggallah aku duduk bersama Kak Ta di sebelah dinding katil Mummy, dan kami bercerita tentang masa-masa lalu.

Cerita susah-payah Mummy mengandung dan melahirkan aku ke dunia…

Airmata aku bergenang dan sesekali menitis mendengarkan cerita daripada Kak Ta tentang Mummy yang menanggung jerih-perih demi aku sejak dari alam kandungan lagi. Aku kandungannya yang paling sukar; selalu saja masalah bleeding dan sepatutnya Mummy bedrest saja tapi Mummy tetap berani dengan cekalnya terus bekerja seperti biasa. Tidak seperti anak-anaknya yang lain; aku anak yang paling susah untuk dilahirkan Mummy. Mungkin kerana faktor umur dan sebagainya.

Dan aku jugalah satu-satunya anak yang paling memberi pening dan menyakitkan hati Mummy sepanjang membesar. Aku juga tidak faham kenapa hubungan kami berdua tidak pernah sebaik orang lain. Tegang sentiasa sepanjang masa. Hanya 2-3 tahun kebelakangan ini sahaja barulah kami berbaik-baik dan boleh berbual seumpama kawan baik.

Allah Maha Mengetahui segalanya…..

……………………………………………………..

Kami dikejutkan apabila Kak Ani tiba-tiba keluar daripada kawasan katil Mummy yang berlitup langsir, dan kalut mencari doktor dan nurses. Serta-merta aku dan Kak Ta faham keadaan sudah mulai genting. Aku bersegera merapati kawasan katil Mummy.

Dari balik langsir, aku saksikan Kak Da yang membongkok merapati kepala Mummy dan mengucapkan syahadah dengan suaranya yang tersekat-sekat. Abah berdiri di sebelah sana dan memerhatikan mesin ecg, manakala Kak La sudah tersedu-sedan. Aku sudah tidak faham lagi dengan bacaan jantung atau bp atau apa-apa pun ketika itu. Kak Ani sudah call Jang untuk segera naik ke wad, begitu juga dengan Abang Man. Tidak lama kemudian doktor datang dan kami diminta keluar seketika. Adik-beradikku sudah ada semuanya , berkumpul dan bertabah hati. Tapi ketika itu semuanya sudah mustahil untuk kami bertahan, lalu kami sudah menangis teresak-esak dan mata aku hanya memandang kosong ke arah 2 mesin yang bersambung pada Mummy.

Mummy, ibu kami yang sangat kami kasihi telah selamat menyahut seruan Tuhannya pada jam 5:38 petang itu. Meninggalkan seorang suami, 7 orang anak serta 18 orang cucu.

………………………………………………………..

Tangisan dan airmata kami adik-beradik seolah-olah berjangkit di antara satu sama lain. Abah terdiam,tanpa setitik airmata. Berulang-ulang kali dia ucapkan “Mummy pergi dengan baik, Mummy pergi dalam iman” manakala kakak-kakak aku dan abang-abang menangis teresak-esak. Sedang aku, terasa diri bagai di awangan. Aku yang paling kurang menemankan Mummy pada hari itu, dan aku sudah diberi kelebihan untuk tanda-tanda akhirnya tapi aku tetap tidak menghargai waktu-waktu akhir aku dan Mummy,untuk aku berbicara yang terakhirnya untuk Mummy, lalu masa itu telah pergi. Sesungguhnya janji Allah itu pasti, tidak tercepat mahupun terlewat barang sesaat.

…….separuh nyawa aku juga telah pergi petang itu.

………………………………………………………..

Ketika mereka semua sedang sibuk mengemaskan dan menguruskan urusan pengkebumian Mummy nanti, tiba-tiba aku terasa sangat sebak dan lemah. Aku terlalu sebak sehingga tertunduk dan terbongkok, hampir menyembah lantai. Betapa kosongnya hati dan jiwa aku ketika itu hanya Allah sahaja yang tahu,berulangkali aku ingatkan diri sendiri Mummy dah pergi, Mummy dah pergi. Dan betapa aku sangat terkilan kerana sampai akhir hayatnya pun, aku tidak berkesempatan untuk menghadiahkan bacaan ayat-ayat suci untuk Mummy dengarkan. Biarpun sepatah.

“Dia sakit walau macam mana sekalipun dia tetap bangun sembahyang untuk anak-anak dia, Mummy selalu doakan kita semua! Tapi saya anaknya ini sampai sudah tak boleh mengaji untuk Mummy,tak boleh sembahyang berdoa untuk Mummy pun!”

“orang lain semua dah ada family sendiri, orang lain boleh kuat dengan family sendiri tapi saya seorang diri saja…saya seorang diri saja…saya cuma ada Mummy tapi sekarang saya sudah seorang diri saja…”

Itu antara racauan aku ketika itu.

“siapa kata awak seorang diri saja? U have all of us! We are family! You are strong , strong enough untuk jaga Mummy all this while cause we’re not as strong as you! We have to take care of our families but you alone took care of our Mummy! You are chosen and remember you are that strong!”

3 Syawal

21 Dec

Kami bangun setelah waktu Subuh, dan bergilir- gilir menemankan Mummy sementara bersiap-siap menghadapi hari baru. Kak Da dan Kak Ta pulang ke Bangi untuk berehat seketika, menjenguk keadaan anak-anak di sana dan sebagainya. Hanya tinggal aku dan Kak La saja di wad, kerana aku telah mempersiapkan bekalan secukupnya untuk menemani Mummy jadi aku tidak mahu tinggalkan beliau bersendirian di wad lagi.

Setelah bersarapan pagi ala kadar, Kak Da dan Kak Ta telah datang semula ke wad. Ketika itu juga doktor telah datang untuk menjalankan pemeriksaan ke atas Mummy, jadi sebahagian daripada kami telah turun ke kafeteria di lantai bawah sementara hanya aku dan Kak Ta yang menanti di sudut hujung wad, tempat kami biasa berkumpul.

Tidak lama kemudian, doktor tersebut menghampiri aku dan Kak Ta dan memaklumkan keadaan mutakhir Mummy. Didapati sel-sel kanser Mummy adalah sangat agresif, dan ketika itu telah mula merebak dan menyerang organ-organ dalaman yang lain. Ada tompokan-tompokan merah yang muncul di permukaan kulit tubuh Mummy, menandakan betapa seriusnya kanser tersebut. Kami juga telah dimaklumkan bahawa sudah tidak ada apa-apa lagi yang boleh mereka lakukan; hanyalah suntikan morfin untuk menahan sakit Mummy. Ada juga cadangan sekiranya kami mahu membawa Mummy pulang.

Aku dan Kak Ta hanya mengangguk faham, dan bertenang dengan berita tersebut. Kami menunggu untuk berbincang dengan adik-beradik yang lain serta Abah. Tapi aku masih ingat antara kata-kata akhir yang pernah Mummy ucapkan pada aku dahulu yang beliau tidak mahu mati di hospital, kalau boleh mahu di rumah sahaja.

Namun begitu, setelah dibincangkan bersama-sama kami putuskan untuk teruskan sahaja menemankan Mummy di wad walau apa jua keadaannya. Abah juga ada maklumkan Mok Su adiknya akan bertolak dari Kuala Terengganu pada malam itu, untuk menziarahi Mummy begitu juga masih ada lagi saudara mara yang akan datang untuk menjenguk Mummy. Dalam hati aku hanya berdoa mohon tempoh pada Allah Taala agar mereka-mereka ini berkesempatan untuk bertemu Mummy; pada masa hayatnya.

Aku makin jelas dengan keadaan tersebut, dan secara perlahan-lahan mula memahami dan menerima bahawa itulah saat-saat Mummy berdepan dengan sakaratulmautnya. Tubuh lesu yang terbaring di pembaringan tanpa suara ketika itu sedang bergelut menahan kesakitannya; pada zahir ia diberi nama kanser tetapi yang benarnya ialah sakaratulmaut. Suara Mummy sudah langsung tidak kedengaran. Mummy juga sudah tidak lagi memandang kami satu-persatu anaknya. Beliau sudah berada dalam dunianya sendiri ketika itu.

Imam Al-Ghazali menggambarkan bahawa sakaratul maut adalah ungkapan tentang rasa sakit yang menyerang jiwa dan menjalar ke seluruh bahagian jiwa. Dengan begitu, tidak ada lagi satu pun bahagian jiwa yang terbebas dari rasa sakit tersebut. Rasa sakit tersebut berbeda dengan sakit lainnya. Misalnya, ketika tertusuk duri, rasa sakitnya hanya menjalar pada bahagia jiwa yang terletak di anggota badan yang tertusuk. Begitu juga dengan rasa sakit kerana terhiris pisau. Pengaruh sakitnya hanya akan menimpa bahagian tubuh yang terluka.

Akan tetapi, rasa sakit yang dirasakan selama sakaratul maut mencengkam jiwa dan menyebar ke seluruh anggota badan. Malah, bahagian badan orang yang sedang sakaratul maut akan merasakan dirinya ditarik-tarik dan dicabut dari setiap akar rambut dan kulit kepala hingga kaki. Jadi begitu dahsyatnya rasa sakit dan derita seseorang yang mengalami sakaratul maut.

Apabila kita tertusuk duri atau terkena pisau, kita masih dapat berteriak dan berlari atau melompat-lompat untuk mengurangk rasa sakit yang muncul. Hal ini sangat mungkin kerana masih ada tenaga pada kaki, lidah, dan hatinya. Tetapi sekarang bayangkan orang yang sedang merasakan sakaratul maut. Dapat dipastikan, ia tidak sanggup lagi menjerit dan berteriak. Sebab rasa sakit yang dialaminya telah sampai pada puncak kesakitan dari semua jenis rasa sakit yang ada. Tenaga menjadi hilang dan semua anggota tubuh mulai lemah.

Oleh kerana itu, orang yang sedang sakaratul maut tidak lagi berdaya untuk berteriak minta pertolongan. Rasa sakit yang sangat dahsyat tersebut telah melumpuhkan akal, membungkam lidah, dan melemahkan semua tenaganha. Dia ingin sekali rasanya meratap, berteriak, dan menjerit minta pertolongan, namun tidak berdaya lagi melakukannya.

Proses Kematian, The Secret of Kematian, Muhammad Fakhrurrozi

…………………………………………………..

Kami adik-beradik tetap meneruskan rutin menemankan Mummy seperti biasa di tepi katil. Bergilir-gilir membacakan Yassin, dan melafaz syahadah di tepi telinga Mummy. Sesekali aku perhatikan tindakbalas dan gerak-geri tubuh Mummy. Kadang-kadang kakinya kejang, terangkat sedikit dan kadang-kadang tangannya pula yang terangkat. Namun begitu wajah Mummy tidak pula berkerut-kerut menahan sakitnya, hanya aku dapati terdapat peluh-peluh kecil yang merenik di dahi Mummy.

Berkenaan dengan peluh peluh yang membasahi dahi seorang mukmin sewaktu ajalnya tiba, Imam Al-Qurtubi mengatakan: “Sesungguhnya seorang mukmin yang masih ada sisa-sisa pada dirinya kesalahan-kesalahan yang telah diperbuatkan, akan dimunculkan ketika ia akan mati. Hal itu akan ditampakkan dari dahinya.”

Imam Al-Qurtubi menjelaskan bahawa maksud ayat dinampakkan dari dahinya adalah berkeringat. Keringat atau peluh tersebut disebabkan oleh rasa malu terhadap Allah SWT akibat pengakuannya atas segala kesalahan yang telah ia lakukan.

Rasa malu tersebut ada pada kedua mata. Pada ketika itulah rasa malu tersebut akan terasa. Peluh akan keluar dari mereka yang mendapatkan rahmat. Ini kerana, tidak ada seorang wali, sahabat atau orang baik yang tidak merasa malu pada Allah SWT. Dengan begitu, dia akan mendapat khabar gembira dan kemuliaan dari-Nya.

Dahi yang mengeluarkan peluh sewaktu menjelang ajal adalah tanda husnul khatimah.
Sekiranya kita pernah menjaga orang yang nazak dan hampir kepada ajal, kita pasti akan dapat melihat reaksi orang yang menghampiri ajal. Sama ada dahinya berpeluh ataupun tidak.

Tanda-tanda Husnul Khatimah (Akhir Hayat yang Baik), The Secret of Kematian

……………………………………………..

Malam itu aku dikhabarkan bahawa Mok Su telah selamat bertolak dari Kuala Terengganu bersama beberapa orang anak lelakinya, begitu juga khabar yang diterima tentang bekas suami Mummy yang turut ingin hadir menjenguk, walaupun juga sedang uzur. Aku sangat-sangat berharap dan berdoa agar mereka semua selamat dalam perjalanan jauh dan diizinkan Allah Taala untuk bertemu Mummy dalam keadaan hayatnya yang masih berbaki.

Pada malam itu juga aku saksikan bagaimana Jang duduk berdua dengan Abah, dengan penuh tulus hati memohon agar Abah ampunkan segala kesalahan Mummy terhadapnya; sekiranya terdapat kekhilafan daripada pihak Mummy selama berkongsi hidup dengan Abah. Hati aku sangat sayu apabila mendengarkan Abah berkata selama 43 tahun mereka hidup berumahtangga, mereka tidak pernah bergaduh besar, tidak pernah ada syak wasangka dan sebagainya. Abah terima Mummy seadanya yang ketika itu seorang ibu tunggal beranak 5, manakala Mummy terima Abah seadanya dengan segala kekurangannya ketika itu. Abah nyatakan tidak ada satu pun yang beliau simpan dalam hati; perasaan marah atau jauh hati terhadap Mummy. Abah izinkan pemergian Mummy ke Tanah Suci dahulu walaupun terdapat masalah kemudiannya; namun Abah redha kerana itu hanyalah ujian Allah dan Mummy sangat bergembira mengunjungi rumah Allah yang sangat dirindui.

…bila sampai masanya nanti, Mummy memang pergi dalam iman…”

Itulah antara ucapan akhir Abah pada malam tersebut. Yang menandakan tahap kesediaan Abah untuk menerima sebarang kemungkinan berikutnya. Dalam ketenangan Abah, aku tahu yang Abah sudah mula merindui Mummy, yang sudah tidak lagi bersuara memarahinya kalau Abah salah dengar atau silap faham dengan senarai dapur yang dikirim Mummy seperti selalunya. Abah sudah mula merindui Mummy, yang sentiasa sabar mendengar setiap celoteh Abah setiap kali dia pulang dari Terengganu. Abah yang sudah mulai merindui Mummy, yang akan memberi 2nd opinion dan memastikan Abah faham dengan aturan ubat-ubatannya kerana Abah ada sedikit darah tinggi dan mereka akan bergilir-gilir memeriksa tekanan darah masing-masing di rumah.

Sesungguhnya ketika itu Mummy memang sudah mula dirindui oleh kami semua….

2 Syawal- malam di hospital

10 Dec

2 Syawal. Malam. Hospital Serdang

Malam itu aku sambung kembali tugas menemankan Mummy di wad, tapi kali ini tidak bersendirian seperti minggu lalu. Kali ini bertemankan kakak-kakak manakala abang-abangku pulang berehat di rumah Kak Da di Bandar Baru Bangi lewat malamnya. Setelah Mummy sudah tidak sedar petang tadi, kami ambil keputusan untuk langsung tidak tinggalkan beliau di katilnya bersendirian. Bacaan Yassin bersilih ganti antara kami, begitu juga aku akan pastikan mp3 tetap mengulang bacaan ayat-ayat suci di telinga Mummy. Aku selitkan iPad di balik bantal Mummy mengalas tidurnya.

Anak-anak saudaraku juga tidak senang duduk, sentiasa bergerak dari rumah Che Long mereka di Bangi itu berulang-alik ke hospital. Menjenguk Mummytok kesayangan, yang sudah terdiam membisu di pembaringannya. Ketika aku tersedar dari lelapku di kerusi ruang menunggu, aku duduk berbual-bual seketika dengan Abe Nik, anak saudara sulung dan juga cucu sulung kepada Mummy. Diceritakan salah seorang kawan sekolahnya ialah seorang doktor di wad itu, jadi dia cuba-cuba tanyakan apakah situasi sebenar untuk Mummytok, dan apa pula peluangnya dengan niat untuk kami lebih bersedia. Mulanya sahabat itu keberatan, tapi setelah didesak oleh Abe Nik berkali-kali jadi doktor muda itu mengalah.

“anak cucunya semua ada di sinikah?

” ya, kami semua ada di sini. Paling-paling pun di rumah anak sulungnya di Bangi.”

“baguslah, sentiasalah ada bersama. Nenek mungkin hanya ada sehari dua saja lagi…”

Aku sudah tidak punya apa-apa reaksi lagi bila mendengarkan kenyataan itu. Ingatan hanya menerawang pada petang sebelumnya, ketika Mummy masih lagi berupaya tersedar dan seketika berbunyi suara.

……………………………………………

“Makcik, Makcik Azizah. Kita nak masukkan ubat ya?…”

Aku pandang saja nurse tersebut duduk di sebelah katil Mummy, dengan bekas ubat yang mengandungi botol-botol kecil. Mummy hanya diam dan mengangguk. Ketika itu giliran aku dan Kak La yang menemankan, jadi kami turut membantu menenangkan Mummy.

“….sakiiiiiiiittt…….”

Aku hanya memandang wajah Mummy yang berkerut menahan kesakitan, yang mengerang seperti anak kecil setiap kali apabila ubat itu disuntik ke saluran tiubnya. Kadang-kadang Mummy meronta, jadi terpaksalah aku dan Kak La menahan kaki dan tangan Mummy.

“ya tau sakit, tapi Mummy tahan sikit lagi ya? Nak cepat baik mesti kena masuk ubat, nanti kita balik?”

Aku dan Kak La tidak henti memujuk. Mata kami sudah mulai bergenang. Hati masing-masing ranap dalam kesayuan, demi menyaksikan ibu kami yang menanggung sakit. Sakit yang sebolehnya kami mahu merasa,biar kami saja yang menanggungnya.

“ada berapa botol semuanya Nurse?” semuanya 5 botol morphin yang harus diselesaikan. Setiap kali itulah Mummy memaut lengan aku, membayangkan kesakitannya. Darah-darah Mummy yang mencair keluar di setiap ruang dan liang roma, juga melalui bekas suntikan yang terdahulu. Sudah menjadi rutin baru buat kami, mengelap darah yang meleleh dan menggantikan alas katil, alas lengan biar Mummy kering dan selesa.

………………………………………..

“kita kena sabar. Sabar tengok keadaan Mummy sakit meronta begitu… Allah sedang naikkan darjat Mummy…” kata-kata Kak Ta menenangkan aku bila aku mengadu tidak sanggup tengok keadaan Mummy begitu sekali. Tapi ya, aku harus akui dan tunduk pada ketentuan Allah Taala, hanya Dia yang Maha Mengetahui dan Maha Berkuasa. Aku berdoa dengan penuh pengharapan agar Dia mengampunkan segala dosa-dosa Mummy melalui kafarah ini.

…………………………………………

Dengan info terkini yang aku dapat daripada Abe Nik, perlahan-lahan aku siapkan mental dan emosi. Untuk menerima kemungkinan itu at any random hours. Mummy sudah nazak, jadi aku perlu sentiasa bersama dengannya. Walaupun Mummy sudah tidak boleh berbual-bual lagi dengan aku, aku sangat pasti yang Mummy masih lagi mendengar suara kami dan mengenalinya. Ini aku nampak sengan jelasnya setiap kali kami bertukar giliran di katil, setiap kali kami bersuara Mummy seolah-olah akan ‘mencari-cari’ suara kami dengan gerakan kepalanya.

Aku menghampiri katil Mummy, sudah tiba giliran aku. Masih lagi uzur, jadi aku mengucap salam dan duduk di sebelah katil Mummy, sesekali aku perhatikan adakah perlu untuk diganti alas katil, masih ada lagikah darah yang mengalir.

“Mummy, kita istighfar sama-sama ya? Mummy ikut saja dalam hati. Nuri ada sini, teman Mummy…” perlahan-lahan tanganku mengusap ubun kepala Mummy dengan segala rasa kasih sayang seorang anak terhadap ibu, yang aku tahu manakan sama dengan kasih sayang Mummy terhadap aku. Tapi kasih sayang Allah Taala itu melebihi segalanya….

Aku sandarkan kepala di sebelah bahu Mummy. Walaupun ada bau darah, tapi aku tidak peduli. Tidak berapa lama kemudian aku tertidur begitu, dengan cuba menghayati dan mengenang bau tubuh Mummy…yang akan aku rindui kemudian nanti.

“Ya Allah, aku mohon dipinjamkan waktu seketika lagi untuk kenangan ini. Sekiranya kesakitan itu sebagai kafarah atas dosa-dosa ibuku, jauhkanlah daripada pengakhiran yang memedihkan…”